-->

10+1 Tips Untuk Mengelakkan Dari Gagal Memasuki Korea Selatan

Artikel ini ditulis berdasarkan pengalaman sebenar penulis bersama rakan-rakannya ketika memasuki Korea Selatan pada 8 Nov 2018. Penulis berjaya melepasi pemeriksaan imigresen, malangnya dua orang lagi rakan penulis hampir dihalang dan dihantar pulang ke Malaysia.

***MINTA JASA BAIK SEMUA UTK SUBSCRIBE KE CHANNEL YOUTUBE PENULIS DI www.youtube.com/hairwanabubakar  TQ SEMUA, TARGET UTK DPTKAN 1000 SUBSCRIBER***

Beberapa fakta yang perlu diketahui:

  1. Visa tidak diperlukan untuk melancong ke Korea Selatan bagi tempoh berada disana tidak melebihi dari 90 hari. Anda hanya perlu ada passport yang masih sah untuk tempoh 6 bulan. 
  2. Kementerian Keadilan Korea Selatan telah meningkatkan jumlah pegawai imigresen yang bertanggungjawab untuk mengenalpasti pekerja asing tanpa izin kepada 1,400 orang. Boleh rujuk pada artikel yang ditulis oleh MStar bertarikh 28 Januari 2018.
Akmal dan Akim selepas keluar dari kapal terbang setelah tiba di Incheon International Airport


Berikut disenaraikan 10+1 tips yang perlu di ambil maklum sebelum ke Korea Selatan.
  1. PENTING! Sediakan tiket penerbangan pulang yang sah
  2. PENTING! Sediakan itinerari perjalanan, iaitu jadual aktiviti harian sewaktu berada di Korea Selatan
  3. Pastikan anda faham selok belok perjalanan seperti yang telah dirancang didalam itinerari. Pegawai imigresen mungkin akan bertanya untuk memastikan yang anda bukan dirancang untuk memasuki Korea Selatan bagi tujuan selain dari pelancongan. 
  4. PENTING! Sediakan sesalinan bukti tempahan hotel/hostel/rumah tumpangan. Pastikan tempahan telah disahkan kerana ada kemungkinan pihak imigresen akan menghubungi hotel/hostel/rumah tumpangan untuk mendapatkan kepastian
  5. Jika anda datang bersama keluarga, bawa bukti hubungan kekeluargaan seperti surat beranak dan lain-lain dokumen. Keberangkalian berjaya memasuki Korea Selatan adalah lebih tinggi jika melancong bersama keluarga
  6. Wang tunai yang mencukupi sepanjang berada di Korea Selatan, atau bukti wang simpanan di dalam bank yang mencukupi yang boleh digunakan sewaktu berada di Korea Selatan. Anda mungkin diminta mengakses ke akaun bank anda (perbankkan internet/mesin atm). Jalan terbaik adalah menukar wang ke Korean Won yang mencukupi sebelum berlepas ke Korea Selatan
  7. Pastikan maklumat yang diisi didalam "arrival card" dan "customs declaration form" adalah lengkap dan tepat. Sebarang keraguan atas maklumat yang di isi boleh menyebabkan anda dilarang dari memasuki Korea Selatan. 
  8. Jika anda berumur awal 20an, tidak digalakkan melancong bersama rakan-rakan sebaya ataupun keseorangan, jika boleh, didalam kumpulan yang disertai oleh orang yang agak berumur/matang. 
  9. PENTING! Bila anda diminta untuk memasuki bilik siasatan, anda mungkin akan terpisah dari kumpulan anda. Pastikan bila ini terjadi, telefon anda boleh mengakses rangkaian wifi. Lapangan terbang Incheon di Korea Selatan ada menyediakan perkhidmatan wifi percuma.  Rakan-rakan anda yang berjaya melepasi pemeriksaan imigresen mungkin bakal menjadi penyelamat kepada anda. Pegawai penyiasat berkemungkinan besar akan meminta anda menghubungi mereka untuk dijadikan sebagai rujukan. 
  10. PENTING! Pastikan kandungan telefon bimbit anda "bersih". Jika anda diragui kemasukan ke Korea Selatan, dan dipanggil masuk kedalam bilik siasatan, pihak imigresen mempunyai hak untuk mengakses ke telefon bimbit anda. Salah satu borang yang anda perlu isi nanti ada menanyakan kebenaran untuk mengakses telefon bimbit anda. Jika anda tidak memberi kebenaran, sudah pasti menimbulkan lagi keraguan pada pihak imigresen. 
Dan yang paling PENTING!, keyakinan diri ketika menjawab soalan imigresen. Bila disoal siasat, jawapan yang diberi dan cara jawapan diberi perlulah meyakinkan. 


Sebagai rujukan, berikut merupakan rentetan pengalaman sebenar penulis sewaktu tiba di Lapangan Terbang Incheon, Korea Selatan pada tanggal 8 Nov 2018 yang lalu. Penulis ke sana bersama-sama dua orang rakan iaitu Akmal dan Akim. Akmal dan Akim nyaris-nyaris dilarang memasuki Korea Selatan!

  • Awal-awal lagi penulis telah mengingatkan Akmal dan Akim supaya beratur di hadapan sewaktu di kaunter imigresen. Ini bagi memudahkan penulis untuk mengetahui jika sebarang perkara tidak diingini berlaku pada mereka berdua. Akmal baru menjinakkan diri dalam dunia "backpacker" manakala bagi Akim pula, ini pertama kali ke luar negara menaiki kapal terbang. 
  • Sewaktu tiba giliran Akmal menghadap pegawai imigresen, kemasukannya ke Seoul telah diragui dan diminta untuk menunggu di tepi. Penulis sudah mulai risau dengan situasi tersebut. 
  • Giliran Akim menghadap pegawai imigresen yang sama, juga diragui kemasukannya ke Seoul. 
  • Kedua-dua mereka diminta untuk mengikut pegawai penyiasat ke bilik siasatan. Penulis bertambah risau dan berdoa agar segala urusan mereka dipermudahkan. 
  • Penulis kemudian menghadap pegawai imigresen yang sama, berjaya dibenarkan masuk ke Seoul. Penulis cuba untuk menerangkan situasi yang mereka berdua melancong bersama-sama penulis, tetapi tidak diendahkan. 
  • Setelah melepasi imigresen, penulis menunggu di bahagian belakang kaunter imigresen, agak gelisah ketika itu kerana penulis tahu agak mustahil untuk berhubung dengan Akmal dan Akim.
  • Setelah hampir sejam, penulis mengambil keputusan untuk pergi ke "belt" pengambilan beg dengan harapan bakal bertemu dengan Akmal disitu kerana beg Akmal ada disana juga. Jika kedua-duanya dihantar pulang ke Malaysia, pasti pegawai imigresen akan membawa Akmal kesitu utk mengambil begnya.
  • Hampir 30 minit di situ, tiba-tiba penulis menerima mesej whatsap dari Akmal. Masa tu hanya Allah swt je yang tahu perasaan gembiranya mengetahui keberadaan mereka berdua.
  • Mesej-mesej dengan Akmal seterusnya menjurus kepada perkara-perkara yang berkaitan dengan borang soal siasat yang perlu mereka isi. Soalan-soalan yang ditanya menjurus kepada perkara-perkara yang membolehkan mereka dilarang dari memasuki Korea Selatan. Dan di antara soalan yang ditanya adalah berkaitan dengan kebenaran untuk mengakses telefon bimbit mereka. Mereka juga ditanya samada mereka mempunyai tiket penerbangan pulang.
  • Penulis ada lampirkan disini butiran lanjut kandungan mesej penulis dan Akmal. 
  • Menurut kata Akmal, pegawai penyiasat ingin bertemu dengan penulis. Pada masa tersebut, penulis telah berada di bahagian pengambilan beg. 
  • Penulis kembali ke bahagian belakang kaunter imigresen untuk menunggu pegawai penyiasat. Setelah beberapa ketika menunggu, penulis di datangi oleh seorang lelaki berbaju biru muda, uniform pegawai penyiasat imigresen. 
  • Soalan pertama yang ditanya adalah, "Are you travel agency? I cannot access your website" (Adakah anda agensi pelancongan? Saya tidak dapat mengakses ke laman sesawang anda). Soalan itu ditujukan sambil menunjuk ke itinerari yang penulis telah sediakan awal-awal dan diberi salinan kepada Akmal dan Akim. Baru penulis sedar yang penulis ada meletakkan alamat laman sesawang blog penulis didalam itinerari tersebut. 
  • Penulis menerangkan yang penulis bukanlah agensi pelancongan, dan alamat laman sesawang yang ditulis di itinerari tersebut adalah laman blog penulis. 
  • Agak musykil, penulis telah mengakses masuk ke laman blog www.mytravelcerita.com untuk membuktikan yang blog tersebut boleh diakses. Penulis sempat menunjukkan beberapa gambar di blog tersebut bersama-sama dengan Akmal dan Akim. Mujur mereka berdua pernah mengembara bersama penulis sebelum ini. 
  • Pegawai penyiasat tersebut masih lagi tidak berpuas hati dan meminta penulis untuk menjadi penjamin kepada mereka berdua jika dilepaskan untuk memasuki Korea Selatan. Pegawai tersebut turut menekankan yang nama penulis boleh disenarai hitam jika kedua-dua mereka melakukan perkara yang dilarang sewaktu berada didalam Korea Selatan. 
  • Penulis juga diminta untuk menunjukkan wang Korean Won yang dibawa dan ditanya samada penulis boleh menunjukkan jumlah wang simpanan di dalam bank sebagai bukti mempunyai wang yang mencukupi sewaktu berada didalam Korea Selatan. 
  • Penulis bersetuju menjadi penjamin dan menunjukkan jumlah wang Korean Won yang dibawa. 
  • Selepas itu, penulis ditinggalkan buat seketika disitu tanpa apa-apa penjelasan. 
  • Hampir setengah jam menunggu di dalam keresahan, akhirnya Akmal dan Akim di "escort" keluar berjumpa dengan penulis, dan passport mereka diserahkan kepada penulis, mungkin untuk menandakan yang penulis bertanggungjawab terhadap mereka berdua. 

Nota Kaki: Kebelakangan ini berlaku kesukaran bagi rakyat Malaysia memasuki Korea Selatan. Alasan utama adalah untuk mengekang kemasukan pekerja haram ke sana. Ini berlaku akibat dari lambakan pekerja haram rakyat Malaysia yang bekerja tanpa permit. Akibatnya, rakyat Malaysia yang berniat untuk melancong kesana telah di ragui dan memberikan persepsi yang kurang baik tentang negara kita. Diharapkan agar kepada sesiapa yang berniat untuk bekerja di Korea Selatan, buatlah dengan cara yang sah. Tunjukkan yang negara kita adalah negara yang bertamadun dan mempunyai rakyat yang berdisiplin. 


Mesej-mesej antara Penulis dan Akmal









Itinerari Lengkap Hong Kong dan Macau

Pada tanggal 21 sehingga 25 September 2018, abam bersama-sama Akmal dan dua orang rakan yang lain, Iwan dan pasangannya Fizah telah berkesempatan ke Hong Kong dan Macau. Trip yang dirancang hampir kurang dari sebulan sebelum tarikh penerbangan.

Akmal di stesyen Airport Express Hong Kong


Laluan penerbangan Malaysia Airlines MH72 



Hari Pertama (21 September 2018)
Abam dan Akmal menaiki penerbangan Malaysia Airlines MH72 menuju ke Hong Kong International Airport. Iwan dan Fizah pula menaiki penerbangan AirAsia. Penerbangan kami dari KLIA dijadualkan pada jam 9.10 pagi. Agak bertuah kali ini kerana penerbangan Malaysia Airlines ke Hong Kong adalah menggunakan pesawat terbaru Airbus A350. Untuk melihat bagaimana selesanya pesawat ini, korang boleh tonton di Channel Youtube abam seperti dibawah, 




Kami tiba di Hong Kong International Airport pada jam 1.15 tengah hari waktu Hong Kong. Untuk pengetahuan semua, waktu di Hong Kong dan Malaysia adalah sama, tiada perbezaan. Setibanya disana, setelah keluar dari pemeriksaan kastam, kami terus ke kaunter Airport Express Customer Service untuk membeli Kad Octopus. Tambah nilai sebanyak HKD 400 juga telah dibuat bagi penggunaan selama 5 hari di Hong Kong. Dari airport, kami menuju ke penginapan yang telah di tempah di Grand Inn Hotel. Untuk ke sini, kami menaiki airport express ke stesyen Hong Kong. Kemudian bertukar menaiki Tsuen Wan Line dari Central Station untuk turun di stesyen Tsim Sha Tsui. Keluar mengikut pintu A2, belok kiri dan kiri lagi, jalan beberapa langkah, kemudian lintas jalan disebelah kiri. Dalam beberapa meter, akan nampak kedai "Bonjour", masuk pintu disebelah kedai tersebut, dan kemudian akan nampak lift disebelah  kanan. Grand Inn Hotel terletak di tingkat 11. 

Stesyen Tsim Sha Tsui, terletak berhampiran dengan hotel yang kami tinggal


Pada sebelah malamnya, kami mengambil keputusan untuk makan malam di Ebeneezer's Kebab & Pizzeria. Kata orang nasi beriayani disini antara menu tarikan utamanya. Untuk kesini, dari hotel, belok ke kiri, ikut lorong pertama selepas belok ke kiri, teruskan berjalan sampai nampak Butik Rolex. Jalan lagi beberapa meter dan akan bertemu dengan simpang tiga. Lintas jalas di simpang tiga tersebut, belok kekanan dan korang akan nampak kedai ini disebelah kiri korang. Terus terang cakap, nasi beriayani di kedai ini memang sangat-sangat sedap, tidak mengecewakan. 

Makan malam di Ebeneezer's Kebab & Pizzeria


Setelah selesai makan malam, kami berempat berjalan kaki ke Victoria Harbour. Salah satu tempat wajib pergi apabila tiba di Hong Kong.  Untuk kesini, pusing semula mengikut jalan yang korang lalu tadi, setibanya di jalan utama area hotel, belok ke kiri, teruskan berjalan sehingga tiba di area Victoria Harbour. Lepak-lepak disini pada waktu malam amat mengasyikkan, menyaksikan limpahan lampu-lampu neon dari bangunan-bangunan yang terletak disepanjang sungai. 


Hari Kedua (22 September 2018)
Pada hari kedua, kami meneruskan perjalanan ke Hong Kong Disneyland. Tiket masuk telah dibeli sewaktu di Malaysia lagi. Pembelian boleh dibuat menerusi laman sesawang www.klook.com. Harga yang ditawarkan juga amat berpatutan, sedikit murah dari pembelian di kaunter. Kami hanya membayar RM280 seorang jika dibandingkan dengan harga asal yang menjangkau RM300. 

Untuk ke Hong Kong Disneyland, dari hotel, kami menaiki Tsuen Wan Line dari stesyen Tsim Sha Tsui. Turun di stesyen Lai King untuk bertukar menaiki Tung Chung Line menuju ke Tung Chung tetapi turun di stesyen Sunny Bay. Di Sunny Bay, tukar menaiki Disneyland Resort Line untuk ke Disneyland. 

Mercu tanda Hong Kong Disneyland


Hampir sehari suntuk menghabiskan masa di dalam Disneyland. Bagi umat Islam, tak perlu risau tentang soal makanan. Disediakan 2 kedai makanan halal beserta dengan surau untuk mengerjakan solat 5 waktu. Restoran-restoran yang di iktiraf halal didalam Hong Kong Disneyland adalah Explorer's Club Restaurant dan Tahitian Terrace. Surau pula terletak bersebelahan dengan Explorer's Club Restaurant. 

Untuk panduan lengkap bagaimana ke Hong Kong Disneyland, korang boleh lihat video di Youtube Channel abam seperti dibawah ni. Juga boleh baca posting abam sebelum ini http://www.mytravelcerita.com/2018/10/bagaimana-ke-disneyland-hong-kong.html





Hari Ketiga (23 September 2018)
Seperti yang telah dirancang, pada hari ketiga kami menghabiskan masa di The Peak Tower (Sky Terrace 428) dan Hong Kong Obeservation Wheel. Tiket tram untuk ke The Peak Tower telahpun dibeli awal dari laman sesawang www.klook.com. Untuk mengelakkan dari beratur panjang, kami telah membeli tiket fast track yang beharga RM48 seorang. 

Dari hotel, seperti biasa kami mengambil tren dari stesyen Tsim Sha Tsui. Ambil Tsuen Wan Line untuk menuju ke stesyen Central. Kemudian keluar melalui pintu K. Setelah keluar dari pintu K, korang akan nampak payung dengan tulisan Klook. Bagi pemegang tiket fast track, tunggu agen disitu. Agen akan membawa korang ke stesyen Peak Tram. Tiket yang telah dibeli membolehkan korang untuk masuk ke Sky Terrace 428 juga. 

Bagi yang tidak membeli tiket menerusi Klook atau bukan pemegang pas fast track, korang perlu berjalan kaki sendiri menuju ke stesyen Peak Tram. Setelah keluar dari pintu K tadi, teruskan berjalan kehadapan sehingga bertemu dengan jalan besar. Lintas jalan tersebut, kemudian belok ke kiri untuk beberapa langkah sebelah belok kekanan berjalan melalui bawah bangunan. Setelah bertemu jalan besar, lintas jalan tersebut, kemudian belok ke kiri. Korang akan nampak eskalator disebelah kanan, naik eskalator tersebut menuju ke atas. Teruskan berjalan kehadapan sehingga bertemu jalan besar, kemudian belok ke kanan, teruskan berjalan mendaki keatas. Stesyen tram akan berada disebelah kiri korang setelah berjalan hampir 200 meter. 

Sky Terrace 428



Setelah menghabiskan masa hampir separuh hari di The Peak Tower, kami meneruskan perjalanan untuk ke Hong Kong Observation Wheel. Untuk kesini, korang perlu ke stesyen Central semula. Di area pintu keluar K, lalu disebelahnya untuk menuju ke Hong Kong Observation Wheel. Dari jauh korang akan nampak Ferris Wheel, jadi, keberangkalian untuk sesat amatlah tipis. Apa yang perlu dibuat adalah berjalan kaki menuju ke Ferris Wheel tersebut. Masa kami naik tu hari sudahpun gelap, membuatkan suasana bertambah meriah kerana Hong Kong amat terkenal dengan bangunan-bangunan pencakar langit yang bercahaya pada waktu malam. 

Iwan dan Fizah dalam gondola Hong Kong Observatory Wheel


Untuk pulang ke hotel, korang perlu menaiki Tsuen Wan Line dari stesyen Central menuju ke stesyen Tsim Sha Shui. 


Hari Keempat (24 September 2018)
Hari ini kami telah menghabiskan masa di Macau. Untuk pengetahuan korang, Macau bukanlah terletak di bawah Hong Kong, Macau merupakan sebuah negara yang lain. Oleh yang demikian, untuk masuk ke Macau, korang perlu membawa passport dan melepasi pemeriksaan imigresen kedua-dua negara (Hong Kong & Macau). Kami telah menaiki feri untuk ke Macau. Pembelian tiket feri telah dibuat didalam laman sesawang Klook. Tambang feri pergi balik untuk seorang adalah RM235. 

Untuk ke terminal feri, kami menaiki Tsuen Wan Line dari stesyen Tsim Sha Shui untuk ke stesyen Central. Kemudian bertukar menaiki Island Line menuju ke Kennedy Town tetapi turun di Sheung Wan Station. Disini, korang perlu keluar mengikut pintu D. Jeti ke Macau berada di area sini. 

Setibanya di Jeti Macau, kami telah mengambil keputusan untuk menaiki shuttle bus percuma menuju ke Venetian. Untuk pengetahuan korang, kebanyakan hotel-hotel di Macau menyediakan perkhidmatan bas percuma dan ianya bukan hanya untuk yang menginap di hotel mereka. Setibanya di Venetian, kami telah menghabiskan masa melihat suasana di dalam kasino, pertama kali dalam hidup masuk ke kasino 😛. Agak teruja sebenarnya, Suasana dalam kasino Ventian ni pun teramatlah meriah dengan dekorasi bumbung yang menarik dan unik. Dari Venetian, kami berjalan kaki menuju ke The Parisian. Ada desediakan laluan pejalan kaki untuk ke The Parisian. Tarikan utama di sini adalah bangunan Eiffel Tower yang seakan-akan sama dengan bangunan yang sebenar di Paris.

Dekorasi menarik didalam Kasino Venetian


Parisian Macau


Setelah puas bergambar, kami menaiki teksi ke Senado Square dan Ruins of St Paul. Tambang yang dikenakan adalah sekitar RM34. 

Feri pulang kami ke Hong Kong adalah pada jam 5 petang. Dalam lebih kurang jam 3 petang, kami telah beredar menuju ke jeti dengan menaiki teksi. Tambang yang dikenakan adalah RM36. Perjalanan menuju pulang ke Hong Kong dengan menaiki feri adalah lebih kurang sejam. Setelah tiba di jeti Hong Kong, kami meneruskan perjalanan pulang ke hotel dengan menaiki tren Island Line ke stesyen Central dan kemudian bertukar menaiki Tsuen Wan Line untuk ke stesyen Tsim Sha Shui. 


Hari Kelima (25 September 2018)
Hari terakhir di bumi Hong Kong. Penerbangan pulang abam dan Akmal dijadualkan pada jam 2.35 petang, manakala Iwan dan Fizah pada jam 9 malam. Sebelah paginya, kami hanya berehat di hotel sambil menunggu masa untuk daftar keluar. Jam 10 pagi kami beredar dari hotel dan menuju ke lapangan terbang. Kami tiba di lapangan terbang pada jam lebih kurang 11 pagi. Setelah daftar masuk, abam dan Akmal terus masuk melalui pemeriksaan imigresen kerana cadangnya untuk makan tengah hari di kedai halal Popeyes Louisane Kitchen. Ini adalah satu-satunya kedai halal yang terdapat didalam Hong Kong International Airport dan kedudukannya adalah betul-betul selepas melalui pemeriksaan imigresen. 

Sedih untuk meninggalkan Hong Kong


Setelah makan tengah hari, kami bergegas ke pintu pelepasan Malaysia Airlines MH 073 untuk penerbangan pulang ke Kuala Lumpur. Alhamdulillah, penerbangan pulang kami adalah seperti yang telah dijadualkan. 


Jujurnya, banyak kenangan baru dan manis yang abam perolehi sewaktu di Hong Kong dan Macau. Di temani travel partner Akmal dan dua orang rakan lagi yang sempoi dan ceria pastinya akan membuatkan abam rindu untuk datang ke Hong Kong dan Macau semula. 

InsyaAllah, jika diberi kesempatan, abam akan kembali lagi suatu hari nanti. 


Jumlah Kos dan Ringkasan Perjalanan
Berikut abam senaraikan jumlah kos beserta ringkasan perjalanan untuk memudahkan rujukan korang semua. Kos besar keseluruhan adalah RM1712.00. 


Hari Pertama
Hari Kedua
Hari Ketiga
Hari Keempat
Hari Kelima