Trip 3 Generasi ke Kota Jakarta dan Bandung

9-14 Ogos 2018 - Trip 3 generasi ke Kota Jakarta dan Bandung..abam (gen X) dan Akmal (gen Z) beserta ibu (baby boomers) dan rakannya (baby boomers)...rancangan awal hanya mahu ke Kota Jakarta, tapi bak kata orang tua-tua, alang-alang meyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan..alang-alang dah sampai Jakarta, apa kata lajak terus ke Bandung..trip yang pada awalnya tertumpu di Jakarta, kini telah beralih arah ke Bandung sebagai main attraction..apa yang abam boleh rumuskan, tak sia-sia perancangan sebegitu dibuat..tiket penerbangan AirAsia telah di tempah beberapa bulan awal, dan Alhamdulillah, harga seorang untuk pergi balik ke Jakarta HANYALAH RM 90! Murah kan?

Tugu Monas


Boarding Pass, KUL-CGK


8 Ogos 2018 - Akmal dari Pasir Gudang, bertolak menuju ke KL tapi singgah di Kampung Masjid Baru, Melaka  terlebih dahulu untuk ambil ibu dan rakannya sebelum meneruskan perjalanan ke KL. Untuk memudahkan urusan, kereta di parkir di Terminal Bersepadu Selatan. Untuk maklumat lanjut berkenaan caj parkir di TBS, korang boleh lihat di tulisan abam sebelum ini. Klik di sini. Dari TBS, kami menuju ke KL Sentral menaiki ERL, ini pertama kali ibu dan rakannya menaiki ERL, perasaan teruja jelas tergambar di muka masing-masing ☺. Disebabkan penerbangan ke Jakarta adalah pada keesokan harinya, kami berempat rehat sebentar di My Hotel KL Sentral, dan pada malamnya, sempat abam bawa mereka menonton wayang di Nu Sentral.

9 Ogos 2018 - Setelah daftar keluar dari hotel, kami ke KL Sentral yang terletak berhampiran dengan hotel untuk menaiki ERL Ekspres menuju ke KLIA2. Penerbangan dijadualkan pada jam 10.30 malam. Dari KL Sentral menuju ke KLIA2 hanya mengambil masa 28 minit sahaja. Setelah daftar masuk, kami menuju ke pintu pelepasan.

Bergambar di KLIA2


10 Ogos 2018 - 2 jam perjalanan dari KLIA2 ke Soekarno Hatta International Airport Jakarta. Kami tiba kira-kira jam 12.30 malam waktu tempatan, terlewat sejam dari jadual asal akibat dari kelewatan penerbangan bertolak dari KLIA2. Dalam masa-masa sedemikian, pilihan untuk menaiki perkhidmatan awam seperti Bas Damri ataupun Airport Express ke Kota Jakarta boleh dilupakan. Abam buat keputusan untuk menaiki Grab sahaja. Untuk pengetahuan korang, jika menaiki Grab dari Soekarno Hatta International Airport, pick up point terletak di tingkat 5 bangunan parkir. Untuk ke sini, setelah korang keluar dari arrival hall, korang perlu berjalan ke arah kanan sehingga ke pintu keluar, kemudian teruskan perjalanan ke bangunan sebelah iaitu bangunan parkir kereta. Akan terdapat lift di situ, naik ke tingkat 5. Dari pintu keluar lift, korang akan nampak ruang menunggu untuk menaiki Grab. Dari airport ke hotel yang telah kami tempah memakan masa dalam 20 minit sahaja, mungkin kerana waktu sudah lewat malam dan jumlah kereta yang kurang pada masa sedemikian. Kami tiba di Heef Hotel, Pasar Baru Jakarta dalam jam 2 pagi. Akibat keletihan yang teramat sangat, malam itu kami pergunakan untuk berehat secukupnya sebelum perjalanan diteruskan ke Bandung pada keesokan harinya. 

Soekarno Hatta International Airport


Jam 8 pagi kami turun sarapan di hotel. Bilik yang kami tempah sudah termasuk dengan makan pagi percuma. Cuma agak kecewa dengan kepelbagaian makanan yang disediakan, tapi cukuplah untuk mengisi perut. 


Twin bed room, Heef Hotel

Sarapan di Heef Hotel


Jam 12 tengah hari, kami daftar keluar, dan terus memesan perkhidmatan Grab untuk menuju ke Stasiun Keretapi Gambir. Perjalanan hanya mengambil masa 20 minit. Setibanya di Stasiun Keretapi Gambir, kami terus ke mesin daftar masuk yang disediakan disekitar kawasan stasiun. Untuk panduan bagaimana membeli tiket keretapi dan cara-cara untuk daftar masuk, sila ke Youtube channel abam. 




Di sebabkan masa yang masih awal, abam dan Akmal menghabiskan masa di sekitar kawasan Monumen Nasional (MONAS) yang terletak bersebelahan dengan Stasiun Keretapi Gambir. Ibu dan Kak Miah mengambil keputusan untuk hanya berehat di kerusi menunggu. 

Berlatar belakangkan Monas


Jam 2.30 petang, abam dan Akmal kembali ke stasiun dan kami semua bergerak masuk untuk menaiki tren. Bagi laluan Gambir ke Bandung, tren yang kami naiki adalah dari kelas Eksekutif, manakala untuk pulang nanti, kami mengambil keputusan untuk merasai pengalaman menaiki kelas Priority. Untuk melihat suasana tren, korang boleh lihat video abam di bawah. 


Kami tiba di Stasiun Bandung lebih kurang jam 6.45 petang. Pak Reihan, supir kami sepanjang di Bandung telah sedia menunggu. Perjalanan kami teruskan ke Hotel El Royale Bandung. Setelah urusan daftar masuk selesai, kami berehat sebentar sebelum turun untuk makan malam di salah sebuah restoran yang terletak di dalam hotel. 




11 Ogos 2018 - Jam 7.30 pagi, kami turun untuk sarapan. Bilik yang kami tempah sudah termasuk dengan sarapan pagi secara percuma. Jujur abam cakap, kualiti makanan amat sedap dan pelbagai hidangan dari tempatan ke luar negara disediakan. Setelah selesai bersarapan, kami menunggu Pak Reihan. Hari pertama di Bandung, kami  ke Kawah Putih, Ciwidey Valley dan Glamping Lakeside. 

Belakang tu la kawah putihnya

Pada sebelah malamnya, kami berkesempatan membeli belah di sebuah pusat pakaian dan minyak wangi, sempatlah juga Ibu, Kak Miah dan Akmal membeli beberapa helai kain tudung serta kain pasang untuk dibawa pulang. 

Antara senarai minyak wangi yang terjual


Bagi abam, sehelai Baju Batik Indonesia sudah memadai, untuk dipakai sewaktu perjalanan pulang dari Bandung ke Jakarta nanti. 


12 Ogos 2018 - Jam 7.30 pagi, seperti hari sebelumnya, kami bersarapan di hotel sebelum menunuggu Pak Reihan untuk meneruskan aktiviti di hari kedua. Kami ke Maribaya Lodge dan Kopi Luwak Cikole. 

Pintu Masuk
Plan asalnya, kami mahu juga ke area-area lain di kawasan Lembang seperti Farm House dan Floating Market, tapi disebabkan kekangan masa, dan melihatkan ibu serta Kak Miah yang sudah keletihan, kami mengambil keputusan untuk pulang ke hotel sahaja. 

Dalam gambar nampak challenging, tapi sebenarnya biasa-biasa sahaja

Sebelum pulang, kami sempat menikmati juadah makan tengah hari di salah sebuah kedai makan sunda yang disyokan oleh Pak Reihan. 

Kopi Luwak Cikole


Pada malam harinya, abam dan Akmal mengambil keputusan untuk merayau rayau disekitar hotel berjalan kaki. Sempat lah juga kami ke sebuah taman yang berhampiran dengan hotel serta ke salah sebuah gedung di area sekitarnya. Akmal sempat membeli sehelai jeans Levis dan juga pouch bag serta cap. Sebelum pulang semula ke hotel, kami berehat mengopi sebentar di sebuah kedai minum berhadapan dengan gedung yang kami lawati. 

13 Ogos 2018 - Hari terakhir di Bandung. Paginya seperti biasa kami bersarapan di hotel. Setelah selesai, abam dan Akmal mengambil keputusan untuk berenang di kolam renang hotel. 

Layan kolam renang di hotel

Mengikut apa yang dibaca, hotel yang kami inapi tersedia dengan kolam renang bersuhu suam. Kami agak kecewa kerana kolam renang yang bersuhu suam hanya sesuai untuk dimandi oleh kanak-kanak. Mujur kolam renang biasanya amat selesa. Hampir jam 11 pagi juga la kami menghabiskan masa berendam di dalam kolam renang. Jam 12 tengah hari, kami daftar keluar dari hotel, dan menuju ke Stasiun Bandung untuk menaiki keretapi kelas Priority menuju ke Jakarta di Stasiun Gambir. Keretapi kami dijadualkan bertolak pada jam 2.45 petang. Perjalanan dari Stasiun Bandung ke Gambir mengambil masa lebih kurang 4 jam lebih. Kami tiba di Stasiun Gambir pada jam 7 petang, dan meneruskan perjalanan ke Hotel Jayakarta menaiki Grab. 

Twin bedroom The Jayakarta Hotel

Malamnya, hanya abam dan Akmal sahaja merayau-rayau sekitar hotel, tapi jujurnya tiada yang menarik di area hotel yang kami inap. 

14 Ogos 2018 - Berakhir sudah percutian kami. Jam 10 pagi, kami daftar keluar untuk menuju ke Soekarno Hatta International Airport. Disebabkan keadaan jalan raya yang amat sesak, kami nyaris-nyaris terlepas penerbangan. Penerbangan kami dijadualkan pada jam 2 petang, tetapi ditunda ke 2.50 petang. Akibat kesesakan jalan raya, kami tiba di airport pada jam 1 tengah hari. Mujur masih sempat untuk check in luggage dan daftar masuk.  Bagi yang bercadang ke Jakarta dan bakal berlepas atau tiba di Soekarno Hatta International Airport, abam syorkan korang untuk merancangan perjalanan dengan sebaik mungkin. Kesesakan jalan raya di kota Jakarta boleh mempengaruhi jadual perjalanan korang. 

Boarding area Soekarno Hatta Airport


Walaupun trip pada kali ini agak padat dengan aktiviti, tapi kepuasan jelas tergambar di muka masing-masing. Ini pertama kali abam bawa ibu bercuti ke luar negara, InsyaAllah, jika diberi kesempatan dan ruang, akan banyak lagi peluang sebegini dimasa hadapan.

Comments

Popular posts from this blog

Bercuti ke Hat Yai Menaiki Keretapi

Hat Yai, Syurga Makanan

Apa yang menarik di Phuket?

Tragedi di Sempadan Malaysia-Thailand

Switzerland tanpa travel pass- Luzern & Mt Titlis